Thursday, June 28, 2018

19 Kelebihan Wanita Daripada Lelaki



Sebagai seorang wanita yang teraniya dan diabaikan kasih sayang dari ibubapa dan suami. Kadangkala kita terfikir mengapa tak Allah ciptakan aku sebagai seorang lelaki? Lelaki pada zahirnya ada banyak keistimewaan dan sering menjadi anak yang diutamakan oleh ibubapa.

Namun bergitu percayalah Allah itu Maha Adil, dia menciptakan lelaki dan perempuan itu sama. Kedua-duanya berpeluang untuk masuk ke syurga dengan cara yang adil. Walaupun wanita secara lahiriah nya lemah dan sering ditindas, maka dengan itu, ia menjadi keutamaan oleh Allah untuk masuk ke syurga. Kehidupun di dunia ini adalah sementara, akhirat itulah yang menjadi keutamaan kita. Jadi dont be sad.

1. Doa wanita itu lebih makbul daripada lelaki kerana sifat penyayang yang lebih kuat daripada lelaki. Ketika ditanya kepada Rasulullah SAW akan hal tersebut, jawab baginda , ” Ibu lebih penyayang daripada bapa dan doa orang yang penyayang tidak akan sia-sia.”

2. Wanita yang solehah (baik) itu lebih baik daripada 1000 lelaki yang soleh.

3. Barangsiapa yang menggembirakan anak perempuannya, darjatnya seumpama orang yang sentiasa menangis kerana takutkan Allah .Dan orang yang takutkan Allah SWT akan diharamkan api neraka ke atas tubuhnya.

4. Wanita yang tinggal bersama anak-anaknya akan tinggal bersama aku (Rasulullah SAW) di dalam syurga.

Kelebihan Mendapat Anak Perempuan

Kalau di zaman jahiliyah, anak perempuan di tanam hidup-hidup sebab ia membawa beban, dan rasa malu pada keluarga. Manakala anak lelaki merupakan pewaris dan penjaga harta keluarga. Maka ibu-ibu lebih suka pada kelahiran anak lelaki. Namun, sebahagian orang ada yang lebih mendambakan kehadiran anak laki-laki daripada anak perempuan. Anak laki-laki dianggap lebih mulia daripada anak perempuan. Mereka bangga dan bergembira tatakala dikurniai anak laki-laki. Sebaliknya, bagi sebahagian orang kehadiran anak perempuan merupakan aib dan dianggap bencana. Mereka sedih dan kecewa jika dikurniai anak perempuan. Padahal kehadiran anak perempuan juga termasuk nikmat dari Allah.

Anak lelaki merupakan pewaris dan penjaga pada ibubapa tatkala mereka dah tua. Harta warisan pada anak lelaki adalah dua kali ganda banyak daripada harta warisan anak perempuan. Anak perempuan bila sudah berkahwin maka dia bukan lagi tanggungjawap ibubapa mereka. Tapi kalau anak lelaki, tanggung jawap mereka adalah pada orang tua mereka. Sebab itu jugalah ramai dikalangan ibu muslim lebih mementingkan anak lelaki dari pada anak perempuan.

Tapi, Allah itu Maha Adil, Sebenarnya kehadiran anak dalam rumah tangga muslim merupakan nikmat yang besar dari Allah Ta’ala. Bahkan Islam secara khusus menjelaskan tentang keutamaan anak perempuan dan ganjaran bagi orangtua yang memelihara dan mendidik anak-anak perempuan mereka.





Al Imam Muslim rahimahullah membuat sebuah bab dalam kitab shahihnya dengan judul (باب فَضْلِ الإِحْسَانِ إِلَى الْبَنَاتِ) “Keutamaan Berbuat Baik kepada Anak-Anak Perempuan”. Beliau membawakan tiga hadits sebagai berikut :

Pertama.
Hadits dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau berkata,

جَاءَتْنِى امْرَأَةٌ وَمَعَهَا ابْنَتَانِ لَهَا فَسَأَلَتْنِى فَلَمْ تَجِدْ عِنْدِى شَيْئًا غَيْرَ تَمْرَةٍ وَاحِدَةٍ فَأَعْطَيْتُهَا إِيَّاهَا فَأَخَذَتْهَا فَقَسَمَتْهَا بَيْنَ ابْنَتَيْهَا وَلَمْ تَأْكُلْ مِنْهَا شَيْئًا ثُمَّ قَامَتْ فَخَرَجَتْ وَابْنَتَاهَا فَدَخَلَ عَلَىَّ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- فَحَدَّثْتُهُ حَدِيثَهَا فَقَالَ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- « مَنِ ابْتُلِىَ مِنَ الْبَنَاتِ بِشَىْءٍ فَأَحْسَنَ إِلَيْهِنَّ كُنَّ لَهُ سِتْرًا مِنَ النَّارِ »

“Ada seorang wanita yang datang menemuiku dengan membawa dua anak perempuannya. Dia meminta-minta kepadaku, namun aku tidak mempunyai apapun kecuali sebiji buah kurma. Lalu aku berikan sebuah kurma tersebut untuknya. Wanita itu menerima kurma tersebut dan membaginya menjadi dua untuk diberikan kepada kedua anaknya, sementara dia sendiri tidak ikut memakannya. Kemudian wanita itu bangkit dan keluar bersama anaknya. Setelah itu Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam datang dan aku ceritakan peristiwa tadi kepada beliau, maka Nabi shallallhu ‘alaii wa sallam bersabda, “Barangsiapa yang diuji dengan anak-anak perempuan, kemudia dia berbuat baik kepada mereka, maka anak-anak perempuan tersebut akan menjadi penghalang dari siksa api neraka”
(H.R Muslim 2629)

Tuesday, June 26, 2018

10 Sebab Mengapa Lelaki Sukakan Janda dan Ibu Tunggal

Gambar sekadar hiasan

Mungkin anda di kalangan kawan kita yang sudah bercerai kemudian, tak ada berita tiba-tiba dah berkahwin semula. Mudah sangat kan mereka buat keputusan. Antara lelaki-lelaki yang dipilih pula adalah lelaki orang, duda dan ada ramai juga yang berkahwi dengan lelaki bujang. Tapi apa yang penting pada wanita ini, adalah mereka berstatus berkahwin semula. 
Mungkin ada ramai yang nak tahu bagaimana mereka boleh cepat mencari jodoh, sedangkan ada ramai lagi anak-anak dara yang tak kahwin-kahwin lagi sedangkan ada sesetengah perempuan yang sudah kahwin dan bercerai berkali-kali. Ini adalah antara sebab nya. 

Monday, June 25, 2018

Ujian Sebagai Ibu Tunggal

Gambar Hiasan


Wanita yang ditinggalkan suami, memang teramat pedih rasanya. Walaupun saya tidak pernah mengalami, tetapi saya boleh memerhati. Memerhatikan mereka yang bergelar ibu tunggal.

Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul. Sungguh!
Sebab itulah, Anda yang bergelar isteri, jagalah dengan sebaiknya si suami supaya tidak mencari pengganti. Pengganti yang bergelar isteri kedua, ketiga atau barangkali yang keempat... (*___^)
Lumrahnya lelaki, lebih-lebih lagi yang bernama suami, amat memerlukan kasih sayang seorang isteri. Tidak mengenal tempat dan masa, mereka seringkali dahagakan kasih sayang.

Kasih sayang dari manusia bernama wanita, kerana penangan wanita terlalu hebat belaiannya. Saya berani berkata sedemikian rupa kerana saya punya ibu yang terlalu menyayangi bapa (*___*), Penangan wanita bernama Isteriku Yang Tercinta. Dialah satu-satunya. Sungguh!

Seandainya Anda adalah seorang wanita yang sudah bergelar isteri, curahkanlah kasih sayang yang tidak terhingga sebaik-baiknya agar kelak suami tidak berkeinginan menambah, apatah lagi mencari-cari pengganti.

Hikmah Ujian Dari Allah

Sebagai Wanita, Mana satukah ujian yang anda sedang lalui



*Ujian isteri kedua yang dihalang dan diganggu oleh keluarga isteri pertama
*Ujian anak kedua atau tengah perempuan yang sering dipinggirkan dikalangan anak-anak lelaki oleh si ibu.
*Ujian isteri pertama yang dipinggirkan oleh suami
*Ujian ibu tunggal yang perlu menyara anak-anak
*Ujian menjadi anak-anak istemewa yang perlukan jagaan yang rapi dan menanggung kos yang mahal.
*Ujian hutang yang menimbun
*Ujian kehilangan anak

Percayalah, ada lagi insan yang mengalami ujian yang sama dengan anda malah ada yang lebih dasyat ujiannya.

Besabarlah dengan ujian Allah dan sentiasa dekatkan diri dengan Allah. Banyakkan sedekah dan berdakwah mengajak orang kepada kebaikan. Insyallah ujian andan akan diringankan.

Kisah Dan Pengalaman Wanita Berpoligami

Kisah Dan Pengalaman Wanita Berpoligami

 
Sekadar hiasan blog

Saya nak kongsi cerita saya sebagai isteri kedua. Saya berkahwin jun 08 pada umur 34thn. Kami xbercinta, cuma rakan sekerja. Bila dia menyatakan hasrat untuk menjadikan saya isteri kedua, saya menolak. Tapi kami tetap berkawan macam biasa. 4bulan dalam perasaan xmenentu, dia tetap pujuk saya. Last, saya solat istikharah beberapa hari. Ada perasaan aneh muncul, saya terus tima dia. Peliknya, ati saya jd tenang sgt lepas setuju tima dia. Kami kawin ikut prosedur mahkamah dgn persetujuan isteri pertama. Hubungan dgn madu baik. Tapi xlama. Dia mula cemburu. Bila suami dgn saya, dia megamuk, antar sms marah2, merajuk dll. Saya dah rimas. 2 kali kami hampir bercerai gara- gara isteri pertama. Sekarang ni kami xbaik macam dulu lg. Isteri pertama sebenarnya baik. Mungkin sebab tekanan keluarganya dia jadi murung. Suami saya baik, cuba berlaku adil.  

Sebelum kawin, isteri pertama bagi syarat. Giliran bermalam untuk saya hanya 2malam dan dia 5malam. Memandangkan dia ada anak kecil saya xberkira. Tapi sekejap je syarat tu berjalan. Dia selalu wat hal. Sekarang, saya hanya dapat satu malam. Petang2 suami saya datang jika ada masa. Tapi kami xleh gi mana2, nak gi melancong jgn harap la. Setahun lebih kawin, saya belum pernah gi mana2 dgn suami. Saya pasrah. Sebab saya yakin, Allah maha adil. Suatu masa nanti  saya akan dapat apa yang saya nak. Pernah saya paksa suami lepaskan saya jika xdapat berlaku adil. Tapi isteri pertama rayu saya dan suami agar xteruskan niat bercerai. Alhamdulillah, walau dlm situasi gini pun, kami suami isteri sentiasa bahagia, sebab suami sentiasa berlembut dan penyayang. Nasihat saya pada saya nak jadi 2nd wife, pk betul2, tanya hati, boleh kah tahan kena kutuk oleh masyarakat. Kuat kah nak tima serangan dari madu. Kalau rasa ok, teruskan niat anda. Allah dah pilih kita, maksudnya kita memang mampu hadapi ujian bermadu. Bahagia atau tidak, Allah yang tentukan. Wasallam 


SUMBER - Halaqah.net 

Kisah Isteri Kedua Yang Sabar


Assalamualaikum, Goodmorning min. Hide fb ok. Sekadar perkongsian. Mana yang baik diambil, yang buruk dijadikan tauladan. Mungkin agak panjang, sebab aku tak reti nak bercerita. Bini no 2 ,3, 4 perampas? Mentaliti kita sekarang. Tapi nak salahkan perempuan sepenuhnya pun tak boleh. Barangkali jika lelaki itu benar” Mampu, lebih” lagi dari sisi AGAMANYA, inSyaaAllah, isteri bakal redha. Kat sini aku nak share 1 cerita. Pengalaman sendiri. Tak, tak perlulah ditanya. Seperti yang aku kata, yang baik diambil yang buruk dijadikan tauladan. Ada seorang lelaki, umurnya diikutkan sekarang sudah 85 tahun. Sudah berkahwin, ada 6 orang anak. 3 lelaki , 3 perempuan. Isteri pertama, umur sebaya.
 Lumrah orang lelaki, balik kerja mahu dibelai, mahu dimanja, tanggungjawab nafkah, tempat tinggal, anak. Seluruhnya, ditunaikan. Cuma mengharap sedekah dan ihsan si isteri untuk melayani, masak, buatkan air ketika penat bekerja, isteri tak bekerja. Memang bukan tanggungjawab isteri masak berbagai, mengemas sekian. Tapi salahkan seorang suami mengharap ihsan isteri? Pulang kerja penat rumah bersepah. Anak dah besar, dah bekerja pun. Ada 1 waktu, suami sudah tidak dapat menahan sabar. Balik kerja, makanan tak ada, layanan tak ada. Letih, sudah lama pendam rasa.
 Suami kata, “Jangan marah kalau aku cari isteri baru” , isteri pun berkata , ” Ha carilah kalau ada yang nak dengan kau! Dah tua tua. Carilah kalau ada” Kecewa si lelaki. Si lelaki ada adik perempuan yang mana merupakan majikan seorang wanita luar negara, wanita tersebut kerjanya rajin, tiptop, dan bertanggungjawab serta amanah. Kerja disini untuk bantu sara keluarga. Sudah lama diperhati. Adik perempuan lelaki tesebut seorang yang sangat bengis. Pekerja sering bertukar ganti sebab tak tahan dengan bengis adik perempuan ni, tapi pada wanita tersebut, sebaliknya. Dia bertahan lama sehingga majikan yang bengis tu pun tak pernah memarahi dia. Kuncinya, kerja dengan ikhlas. Oh ya, kerja diorang adalah sebagai pekebun, perniaga & buat kuih. Gaji pun ciput . Zaman dulu kan.

Konflik Diri Sebelum Dilamar Menjadi Isteri Kedua


Credit to : http://sisi-kehidupan.blogspot.com

Saya tidak pernah termimpi untuk menjadi isteri kedua. Ya, siapakah antara kita yang memasang cita-cita untuk terus-terus berada di alam poligami…? Berkahwin dengan suami orang…?

Baguslah jika ada di antara kalian yang bujang, positif menerima dan bersedia berpoligami, kerana mungkin kalian telah nampak kebaikan dan kepentingan melaksanakan syariat ALLAH yang satu ini. Dan sebenarnya, kebaikan syariat poligami ini jauh lebih baik dari yang kita sangkakan. Alhamdulillah.

Pertama kali dikhabarkan oleh kakak isteri pertama, bahawa suaminya ingin menjadikan saya isteri kedua, saya terasa amat berat mencucuk fikiran. Ya ALLAH, moga ini hanya mimpi. Namun, terjaga dari tidur, saya ‘terpaksa’ memikirkannya kerana ternyata ini adalah ujian nyata yang ALLAH datangkan dalam hidup yang sementara.

Saya juga sama seperti kalian, ingin bernikah. Ingin menjadi isteri yang pertama. Bukan sekadar menjadi isteri pertama, tapi saya juga ingin menjadi satu-satunya isteri.

Saya tidak ingin suami saya mencintai dan menyayangi wanita lain. Saya tidak mampu. Kerana saya dibesarkan dalam lingkungan masyarakat dan arus media yang sangat mendokong monogami, menyisihkan poligami.

Friday, June 22, 2018

Tips Mencari Bahagia Dalam Perkahwinan



Tidak ada orang yang menginginkan kegagalan dalam kehidupan berumah tangga. Setiap orang pasti berlomba-lomba untuk mencapai keharmonisan di keluarganya. Sebab keluarga adalah kunci utama kebahagiaan seseorang. Keluarga bisa menjadi surga namun bisa juga menjadi neraka dunia.

Tahukah kamu, kebahagian keluarga tidak hanya bergantung pada materiil. Keluarga bahagia menurut islam adalah sebuah keluarga yang berjalan sesuai dengan akidah dan syariat agama, sehingga tercapai kehidupan yang barokah, sakinah, mawaddah, warahmah. Nah, dibawah ini beberapa tanda keluarga bahagia menurut islam:

Kelebihan Hari Jumaat



Hari Jumaat adalah penghulu segala hari dan hari jumaat inilah hari yang terkumpul di dalamnya sekian banyak fadhilat dan kelebihan seperti yang dinukilkan dalam dalil al-Quran dan al-Sunnah. Alangkah bagusnya bila kaum muslimin merebut peluang ini untuk meningkatkan kualiti amalan mereka menurut petunjuk Nabi Muhammad shallallahu’alaihi wasallam. Antara kelebihan-kelebihan hari Jumaat adalah:


Penghulu segala hari

Hari Jumaat atau dalam bahasa Arabnya “Jumu’ah” yang berasal daripada perkataan “jama’a”, bermakna ‘berkumpul’. Berkumpul yang dimaksudkan di sini ialah menunaikan solat dan mendapatkan ilmu (melalui khutbah) dengan ‘duduk sama rendah berdiri sama tinggi’ bersama-sama jemaah lain tanpa mengira warna kulit atau pangkat, kekayaan, dan keupayaan. Pada waktu inilah nilai manusia itu sama, yang membezakannya hanyalah iman dan takwa terbit tanpa disedari. Hari Jumaat juga dikatakan hari untuk umat Islam berkumpul, memanjatkan doa serta membuat pelbagai amal kebajikan untuk mendapat keredhaan dan rahmat daripada Allah S.W.T.


Kita (umat Muhammad) adalah yang terakhir (datang ke dunia) tetapi yang terdahulu (diadili) pada hari kiamat. Kita adalah yang paling dahulu masuk syurga, padahal mereka diberi kitab lebih dahulu daripada kita sedangkan kita sesudah mereka. Kita diberikan petunjuk oleh Allah akan kebenaran yang mereka perselisihkan itu yang Allah telah tunjukkan kepada kita iaitu Hari Jumaat. Maka hari ini (Jumaat) adalah untuk kita. Besok (Sabtu) untuk kaum Yahudi dan lusa (Ahad) untuk kaum Nasrani.

Kisah Isteri Yang Sedang Diuji oleh Allah



Hidup adalah untuk diuji. Ujian itu tidak akan ada hentinya. Selagi kita diuji, selagi itulah kita masih hidup. Jadi bersyukurlah… Ujian itulah jalan untuk kita mengenal Allah. Allah ‘memperkenalkan’ Dirinya di sebalik semua ujianNya. Pada ujian sakit, Allah kenalkan Dirinya yang Maha Penyembuh. Pada ujian miskin, Allah perkenalkan diriNya yang Maha Kaya. Pada ujian fitnah, Allah sedang memperkenalkan diriNya yang Maha Penyabar…

Tidak ada hari tanpa diuji, kerana atas hukum itulah kita hidup dan mati. Semoga dengan itu kenal kita kepada Allah makin tinggi… dan akhirnya, cinta kita kepadaNya pun semakin meningkat. Hakikatnya, apabila kita belum cinta, itu petanda kenal kita belum sempurna.

Ujian, membuktikan bahawa di sebalik kuasa diri yang sering kita fokuskan ini, ada kuasa Allah yang Maha Berkuasa di atas segala kuasa. Ke situlah perjalanan hati ini sewajarnya dipacu. Sentiasa bersangka baik bukan hanya bermakna yang baik-baik akan berlaku dalam hidup ini, tetapi hati kita diberi kekuatan untuk menghadapi ‘sesuatu yang tidak baik’ dengan hati yang baik.

Apabila berlaku sesuatu yang tidak diduga, tidak disangka, tidak dipinta… jangan kecewa, marah apalagi mencela. Tetapi tanyakanlah diri, apakah maksud baik Allah di sebalik semua itu. Dengarlah ‘bisikan’ tarbiah Allah di sebalik segala mehnah (ujian). Allah tidak akan menzalimi kita. Ujian itu penting, tetapi bagaimana kita menghadapinya jauh lebih penting.

Dalam hidup, peganglah prinsip ini untuk bahagia. Prinsip yang dipegang oleh Nabi Muhammad SAW dalam apa jua ujian yang melanda… “aku hamba Allah, Dia tidak akan mengecewakanku!”

Saudara/i, pembaca… maafkan aku, ketika terlalu sibuk ‘menguruskan’ diri sendiri, aku kehilangan daya untuk terus berkongsi. Bukan kerana mementingkan diri, tetapi begitulah sunnatullah dalam perjalanan hidup… apa yang bergolak di dalam kadangkala menyebabkan segala yang di luar menjadi bungkam.

Namun, mana mungkin kita lari daripada tanggung jawab dan peranan? Lalu, kugagahi juga untuk berbicara… Bicara tentang ujian. Bicara tentang bahagia. Bicara tentang iman…

Thursday, June 21, 2018

Anak-Anak Istimewa Hanya Untuk Ibubapa Yang Istimewa




Mengapa anak istimewa kita bertuah? Meskipun keadaannya cuma terlantar kaku...Tidak mampu berkata kata, tidak mampu berjalan, tidak berupaya untuk melakukan apa pun...? Dia yg terbaring lesu tidak sama seperti anak2 sihat yg lain, tapi tetap sangat beruntung?
Dia tidak perlu bersusah payah pun untuk mencari pahala, dia tidak diwajibkan berpuasa, dia tidak diwajibkan bersolat dan tidak perlu melakukan apapun kewajipan sebagai seorang muslim tetapi dia sudah ditetapkan tempatnya di dalam Syurga...Subhanallah...


Wednesday, June 20, 2018

Mengapa Kita Diuji oleh Allah



Sahabat,..
Sangat manusiawi sekali ketika ujian itu datang, hati kita berontak..,
susah menerimanya.....
dan kita selalu bertanya tanya kenapa aku diuji?...,
kenapa seberat ini?...,
kenapa doaku belum terkabul?....,
Bagaimana cara mengatasinya?



Friday, June 8, 2018

Hukum Ibu Pilih Kasih Pada Anak-Anak



Tak dapat dipungkiri bahwa dalam sebuah keluarga terkadang orangtua cenderung lebih menyayangi sebagian anaknya dibanding sebagian lainnya. Hal tersebut tidak masalah jika hanya sebatas perasaan sayang yang ada dalam hati, namun jangan sampai dalam hal sikap. Salah satu sikap orangtua yang sangat penting dan berpengaruh adalah sikap adil terhadap anak-anaknya. Sikap tidak adil dapat menimbulkan kecemburuan, iri dan dengki yang merupakan penyakit hati menurut Islam, pada anak yang lain. Hal tersebut akan membuat anak jadi sulit diatur dan kurang rasa hormat terhadap orang tua karena mereka beranggapan orang tuanya tidak adil.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

GR

PA

fbcs

nas