Sunday, December 15, 2013

Siri 18 Misteri Nelayan Terperangkap Alam Duyong

Perairan Gua Sakti

Istana Raja Gua Lautan Yang Mulia Halem, specis manusia dua alam sedang dikawal ketat. Itulah kelebihan utama yang dikurniakan Tuhan pada mereka dapat bernafas di dalam air dan darat. Tapi mereka tidak sekuat orang duyong yang kuat bertarung di dasar lautan. Mereka mudah ditewaskan oleh makhluk Sang Buaya dan Orion. Kulit mereka licin, tangan dan kaki menyerupai katak dan badan mereka agak lembut. Mereka boleh menyelam tapi tidak bertahan lama seperti orang duyong. Mustafa akan menggunakan kelebihan yang ada pada orang gua ini untuk menyerang secara hendap dari arah darat dan air. 

"Ingatlah walaupun kamu ada kelemahan, kamu semua akan kuat kalau kamu bersatu!"
"Ya!" 
Askar separa duyong menyahut kata-kata semangat dari Mustafa bersama-sama dengan laungan yang kuat.

"Kamu berperang bukan untuk diri sendiri tapi demi Tuhan Yang Maha Kuasa! Kamu akan bertarung dengan makluk jahat yang dilaknat Tuhan! Ingatlah Tuhan akan sentiasa bersama kamu!"
"Ya!"
"Jangan sesekali menyerah kalah! bertarunglah dengan titisan darah yang terakhir!"
"Ya!"

Barisan askar separa duyong, kesatria duyong berbaris rapi. Mereka sedia dengan segala arahan yang datang dari Mus. Patin dan Gelama kesatria duyong menyelam memeriksa barisan tentera pertahanan yang terdiri dari askar-askar duyong. Pertarungan ini amat penting bagi mereka. Sekirannya mereka kalah, makhluk-makluk perosak Orion akan terus ke alam duyong dan menghabiskan segala sisa-sisa orang-orang duyong yang ada di dasar lautan. Kesemuanya mereka tidak ada pilihan lain selain dari menang. 

"Ya Tuhan, kami mohon pertolongan dari Mu, berikanlah kemenangan pada orang-orang lautan ini, sekirannya mereka kalah, maka tiada lagi orang-orang lautan yang akan memuji dan menyembah Mu, berikanlah kemenangan. Hanya kau yang paling kuat dan gagah, Kau yang mampu berikan kemenangan..."

"Sssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssss"
Kedengaran bunyi ular naga Orion semakin hampir ke arah istana Gua Sakti. 
"Mereka sudah datang!"

Sarung pedang warisan diraja duyong ditarik. Mus sudah bersedia dengan langkah pertama untuk mengharungi libasan berbisa Orion. Dia berada di barisan yang paling depan.


"Woi! Orion! aku di sini!"

Suara Mus menyentak Orion. Dia tidak menyangka Mus berada di Gua Sakti. Dia terus berpaling ke arah Mus dan berikan wajah bengis dan marah padanya. Namun, di sudut hatinya sungguh takut dan menggeletar bila terdengar suara Mus memanggilnya.

"Cis! kau Jukak! Kau penipu! Jukak!"

Mata-mata Orion sedang tercari-cari kelibat Jukak. Ternyata dia berada di barisan belakang selepas makhluk Sang Buaya. Dia tidak punyai pilihan lain selain menggunakan segala kekuatan yang ada untuk menyerang Mus dan askar-askarnya. 

Orion melibaskan ekornya ke arah askar-askar separa duyong. Zap! ramai yang terpelanting. Mus segera mematahkan langkah libasan ekor Orion. Satu demi satu angkatan bersaudara Orion cedera parah dengan tikaman pedang Mus. Kamal dan Budin datang dari arah belakang dan terus menikam Orion dari arah belakang. 

Angkatan Orion panik dengan serangan bertubi dari arah depan dan belakang diketuai oleh kesatria manusia. Serangan kali ini amat kuat dan dasyat. 

Tup! Tup! Tup!
Bunyi balingan batu dari arah Istana Gua Sakti. Satu-satu batu-batu besar lautan itu menimpa askar-askar Sang Buaya. Askar-askar dari dalam istana di ketuai oleh Puteri Ratna Sari tangkas menyerang dari segenap sudut. Zap! libasan ekor Orion yang kuat menyerang ke arah penyerang batu-batu istana. Ramai askar-askar separa duyong terpelanting dan terkena hantukan batu. Puteri Ratna Sari sempat mengelak. Namun, terjatuh rebah tidak sedarkan diri. 

"Nah! Rasakakan! Ha! Ha! Ha!"
Zap!
Mus dan Kamal bertarung tenaga menyerang dan menikam Orion sehingga ke akhirnya. Jukak terus melarikan diri keluar dari barisan perang tatkala melihat Orion sudah hampir menemui ajalnya. Melihat Jukak berundur, askar lemah Sang Buaya lari bergelimpangan ke arah belakang. Pasukan pemanah terus menyerah dari arah belakang. Hanya segelintir askar Sang Buaya yang dapat melepaskan diri di dalam dasar lautan. Mustafa menarik nafas lega. Mereka sudah menang dalam pertarungan. Ular naga Orion mati bersama saudara seangkatannya. Tiada lagi makluk perosak yang akan datang membinasakan kediaman orang-orang duyong dan separa duyong. 

Kaki Gunung Berapi

Sang Mata Satu seakan tidak percaya makhluk terkuat  dasar luatan ular naga Orion dapat dikalahkan. Jukak dan askar-askar Sang Buaya tidak sesekali berani bertembung dengan Sang Mata Satu. Mereka menyorok ke segenap arah. 

"Huh! Jangan kau ingat aku ni lemah! Tak apa, kali ini kau menang Mustafa!"

Sang Mata Satu berdiri di atas Gunung Berapi melihat sendiri kematian askar-askarnya dalam pertarungan. Otaknya ligat berfikir dan merancang strategi yang bakal dilaksana. 

"Kosong!"

Sang Mata Satu berdengus dengan kemarahan. Matanya liar mencari sisa-sisa askar Sang Buaya dan Jukak, namum mereka amat takut bertemu dengannya.


"Jukak!"
Suara Sang Mata Satu kedengaran. Dia terus melompat dan menyelam menuju ke arah Istana Gua Sakti. Hatinya terlalu marah. Dendamnya pada Mustafa memuncak tinggi. Jukak menyorok di sebalik daun-daun hijau dasar lautan. Dia terlalu takut untuk berdepan dengan Sang Mata Satu. Dia pasti akan mati di tangan ketua bengis itu.


"Woi! Nelayan!"
Sang Mata Satu tidak mahu memanggil nama Mustafa, nama itu punyai kekuatan tersendiri dan di sebabkan nama itu dia mengenal siapa dirinya yang sebenar. 

"Aku di sini! Mari serang aku kalau kau berani!"
Sahut Mustafa dengan lantang. Dia sudah bersedia untuk bertarung dengan Sang Mata Satu. 
"Kau tak akan boleh kalahkan aku!"
"Kalau kau berani datang ke sini!"

Bunyi ombak yang kuat menghampiri ke arah mereka. Ombak itu semakin lama semakin kuat. 

"Awas! ombak besar! semua masuk ke dalam kubu istana!"

"Huuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuuu"

Bunyi ombak besar semakin lama semakin menghampiri kubu bertahanan Gua Sakti. 

"Cepat Kamal!, Budin kamu awasi askar-askar masuk ke dalam Gua!"
"Tapi Mus...aku nak bersama kau!"
"Jangan melawan! masuk ke dalam!"

Kamal dan Budin terus akur dan berlari bersama dengan orang-orang separa duyong, masuk ke dalam istana. Ombak besar itu semakin lama semakin hampir. 

"Zuuuuup!"

Ombak itu menghempaskan libasan air kuat ke arah Istana Gua Dua Alam. Gegaran gua kedengaran. Orang-orang awam yang berselindung dalam gua berada dalam ketakutan. Kamal dan Budin nampak kerekahan yang ada pada Gua. Sekirannya Gua ini runtuh, merekalah yang akan lemas dahulu, kerana mereka tidak mampu bertahan lama di dalam air. 

"Jangan bimbang Kamal! aku akan bawa kau naik ke atas daratan!"

Gelama timbul dari arah bawah dan menimbulkan separuh badannya.

Kau Gelama! buat terkejut aku aja!"

Gelama mampu tersenyum sebentar, walaupun dia begitu teringin untuk bergurau senda bersama Kamal dan Budin, tapi keadaan Mustafa lagi utama pada mereka. Wajah mereka kerisauan di sebalik gegaran ombak satu-satu menghempas ke arah Istana Gua Sakti. Mereka semua tidak pasti hanya pasrah pada Tuhan agar Mustafa berjaya dalam pertarungan.

Ombak-ombak besar itu terus berputar laju. Mustafa tidak mampu bertahan lama dia turut berputar. Sesekali dia ingin mengorak langkah menuju ke arah Sang Mata Satu, dia tidak mampu menahan putaran ombak yang bertalu-talu.

"Ha! Ha! Ha! Kau akan kalah Nelayan!"

Mustafa cuba bertahan, hati dan fikirannya bersatu hanya Tuhan yang satu tempat dia meminta pertolongan dan bergantung harap. Dia tetap tidak akan berputus asa mengorak langkah melawan putaran ombak besar.

Matanya terpejam kaku. Dia terus berdoa dan mengharap pertolongan di saat-saat akhir nafasnya yang semakin sesak bernafas dalam putaran ombak.

"Wahai angin...berhentilah! Ingatlah kau adalah makhluk Tuhan! Patuhi lah aku! Berhentilah!"

Sang Mata Satu tidak percaya, angin ombak yang menyerang Mus dan Istana Gua Sakti semakin lama semakin lemah menghempas ombak ke arah mereka. Dia tidak berani berdepan dengan Mus. Lantas berundur diri dan menghilangkan diri dari arah mereka.

"Terima kasih Tuhan Yang Maha Kuasa!"

Mus terus sujud berterima kasih atas pertolonganNya. Seluruh makhluk dasar lautan keluar dari kubu istana. Lantas apabila melihat Mustafa sedang sujud membongkokkan diri tanda berterima kasih pada Tuhan, mereka juga mengikut sama.

Yang Mulia Gusdur Raja Duyong tersenyum melihat kemenangan yang sering dinanti-nantikan. Makhluk ular naga Orion akan menjadi tanda sejarah yang abadi di kalangan makluk dasar lautan.

"Tahniah Mus! kau sudah berjaya!"
"Datuk..."

Mereka saling berpelukan. Yang Mulia Gusdur adalah satu-satunya saudara terdekat Mus yang sentiasa bersamanya di alam dasar lautan. Mus tidak dapat menahan sebak. Air matanya gugur juga di bahu datuknya. Belainan seorang datuk terasa di dada.

"Kemenangan ini adalah usaha kita bersama!"

Mustafa mengadap ke arah askar dan orang-orang gua dan orang-orang duyong. Mereka diam kaku mendengar butiran kata-kata dari Mus.

"Sang Mata Satu masih lagi hidup!, jangan leka dengan kemenangan, dia akan sentiasa ambil kesempatan tatkala kita leka dan bersenang-lenang! Kali ini mari kita raikan kemenagan kita bersama!"

"Yeay!"

Suara-suara mereka berteriak keseronokkan. Orang-orang duyong dan Gua bersatu dalam kegembiraan. Kelihatan Kamal, Budin sedang bergaul mesra dengan orang-orang duyong dan orang gua dua alam. Inilah masa yang panjang buat mereka berkenalan dan bergurau sapa. Sebelum ini semuanya berada dalam tekanan dan kerisauan yang melampau tinggi.

"Gelama! kau tak payah la selamatkan aku! he!he!he"
"Aku tahu la...tapi kalau kau nak tahu, bot laju korang dah hanyut!"
"Alamak ye ke?"
"Betul la...kau tak tahu ombak besar tu yang hanyutka bot korang...habisla...kau jadi orang duyong la senang! ha!ha!ha!"

Gelama ketawa dengan nada mengusik, sedangkan Budin dan Kamal sedang berada dalam kebingungan dalam kegembiraan.

"Adus! nak tak nak kau yang kena cari bot kami! ha!ha!ha! Kalau tak .... Mus mesti suruh kau punya!"

"Memang dah jadi tugas dia la tu sekarang..." Cu kesatria orang gua dua alam mencelah dalam hilai ketawa.

"Aku baru nak rehat-rehat ada saja kerja baru nak kena buat!"
"Ha! baru padan dengan muka kau! ha!ha!ha!"

Mustafa berlari menuju ke arah suatu sudut sudut istana. Naluri hatinya tergerak untuk mencari Puteri Ratna Sari. Dia menyelam dan berlari ke arah anak-anak tangga. Kelihatan Puteri Ratna Sari sedang rebah pengsan.

"Puteri Ratna!"

Dia terus memapah dan mengerakkan tubuh Puteri Ratna Sari yang lemah longlai.

"Puteri Ratna! Bangun! Cepat! Tolong yang lain!"

Mus mengarahkan askar-askar Gua Dua Alam bergerak pantas menyelamatkan mangsa-mangsa libasan ekor Orion yang memecahkan batu-batu gua yang menimpa ke arah mangsa.

"Mus..."
"Kau dah selamat sekarang..."

Perlahan-lahan mata Puteri Ratna Sari terbuka. Sekali lagi dia terkena pahanan cinta Mus yang terpancar dari kelopak matanya. Wajah dan senyuman Mus terus terusik dan menusuk kalbu. Dia membalas kembali senyuman dan menarik nafas kesyukuran. Dia sedar Mus sekali lagi telah berjaya dalam pertarungan.

"Kita dah menang!"
"Aku tahu...dan aku dapat rasakannya...."
"Ha!ha!ha! Mus terketawa sendirian. Dia tidak memahami kata-kata Puteri Ratna Sari yang baru terjaga dari pengsan.

"Aku tahu Mus... kau akan datang selamatkan kita...terima kasih..."
"Ah! kau ni...jangan cakap begitu, ini semua atas kerjasama semua orang....kau pun sama...kau yang jadi kubu kuat istana ni!"
"Ah! memang betul ha!ha!ha!..."

Tiba-tiba sepasukan penyelamat diraja datang menuju ke arah mereka.

"Maaf, biarkan aku tolong Puteri..."
"Baiklah...rawat dia dengan baik ya..."
"Mus! aku pergi dulu, kau jangan pergi dari alam ni sebelum ucapkan apa-apa pada aku..."
"Iyah...dah la kau pergi berehat. Kau penat tu..."

Puteri Ratna Sari tidak sanggup melepaskan pandangannya ke arah Mustafa sedangkan dirinya telah diusung pergi ke arah pusat rawatan. Bibirnya mengukir senyuman, hatinya tidak mampu terungkap dengan kata-kata. Rasa cinta dan rindu yang membara terpaksa ditahan dan ditelan sepahitnya. Dia sedar Mus tidak akan mudah dimiliki olehnya.

Aku akan tetap menyintai mu sampai bila-bila...Hatinya bersuara.

Bersambung


Baca dari Siri Yang Awal klik
Klik Sini Ikuti Siri 1 Hingga Yang Terkini

Misteri Nelayan Terperangkap Di Alam Duyong

Pada awal niat Mustafa hanyalah untuk mendapat kepastian dan mencuba keberanian. Akhirnya dia sendiri sedang berada dalam dilema terperangkap di alam duyong yang serba asing baginya. Cabaran demi cabaran ditempoh, misteri sejarah dirinya sendiri terungkai di dasar lautan. Siapa yang patut dikorbankan bila ancaman datang menjelma dirinya atau orang-orang asing yang tidak pernah diketahui selama ini.



No comments:

Post a Comment

PENDAFTARAN SYARIKAT Syarikat ini telah didaftarkan secara sah dengan Suruhanjaya Syarikat Malaysia (SSM) pada atas nama "One Stop Media Production" (SSM 002185302K ) bagi menjalankan urusan perniagaan secara online dan offline. Sekian, Terimakasih.

Bukti Kejujuran Syarikat KLIK SINI

GR

PA

fbcs

nas