Thursday, December 26, 2013

Siri 22 Misteri Nelayan Terperangkap Alam Duyong

Gua Taat Alam Manusia

Demi cinta
Demi rasa rindu
Suatu Malam Bila Bulan Purnama
Aku akan datang menemuimu
Kerana hanya kau
Hanya kau Mus
Cinta sejatiku
Abadi selamanya


Lebaran surat dari Puteri Ratna Sari tersemat kemas dalam kocek beg Mustafa. Bait-bait kata dalam isian lebaran dibaca berulang kembali. Mustahil Puteri Ratna Sari akan datang ke sini. Dia tidak pernah melintasi alam lain selain dari alam separa duyong Gua Sakti. Rasa risau dan resah menyelubungi hati Mustafa. Dia sedar Puteri Ratna Sari sanggup buat apa saja untuk bertemu dengannya. Tapi, dia tidak mahu mengisi kotak fikiran dan hatinya dengan perasaan cinta. Perjalanannya semakin jauh dan semakin lama semakin mencabar. 

"Apa yang kau fikirkan Mus?"
"Err....Kamal!"
"Apa yang kau baca tu? Lain macam je ... Kertas tu mesti dari alam Gua Sakti, ehem!ehem!"
"Apa kau ni berehem-ehem dengan aku!"
"Tak apa Mus! Apa saja keputusan kau, aku sokong seratus peratus!"
"Kau rasa perempuan kalau dia dah jatuh cinta dia sanggup buat apa sajakah?"
"Kau tanya aku?"
"Iyalah Kamal kau kawan aku...siapa lagi aku nak tanya,"
"Kau tanya aku yang tak ada pengalaman langsung?"

Mustafa terpinga-pinga dan masih lagi menunggu jawapan dari Kamal. Fikiran dia buntu. Buntu dengan apa yang dia patut lakukan supaya Puteri Ratna Sari tidak akan datang ke alam manusia. 

"Bagi pendapat aku, yang tak ada pengalaman ni, aku rasa memang perempuan akan lakukan apa saja kalau dah jatuh cinta dengan penuh di hatinya."
"Bahaya ni!"
"Apa yang bahaya?"

Kamal mengambil lebaran kertas keras yang sedang berada di tangan Mustafa. Setiap bait tulisan dibaca dan diperhatikan dengan penuh teliti. 

"Puteri Ratna Sari ke yang tulis ni?"
"Aku pun tak pasti Kamal"
"Kau tak rasa ini macam satu perangkap saja?"
"Aku lebih rela ia perangkap daripada betul-betul dia nak datang sini!"
"Kau memang suka korbankan kawan-kawan kau, dari aweks kau kan...ha!ha!ha!"
"Dia bukan girl friend aku, aweks aku ke apa saja!"
"Janganlah marah kawan! Gurau-gurau tak kan tak boleh..."
"Aku risau kalau terjadi apa-apa kat dia nanti, kalau dekat macam London tak apa, ini kau tahu la alam lain,"
"Issh! bahaya tu!"
"Ini pun salah aku jugak, masa kita pergi sana, aku tak sempat pun nak borak-borak dengan dia, sebab tu dia terasa terkilan nak jumpa aku"
"Habis sekarang macam mana? Kita nak pergi sana balik kah? Aku on saja!"
"Sekarang ni masalah Sang Mata Satu pun tak abis lagi, ada pulak masalah lain...mmmmm"
"Jangan risau Mus... aku kawan kau akan sentiasa sokong siapa saja pilihan hati kau, kalau kau nak aku pergi sana sorang-sorang pun tak mengapa"
"Ish! kau ni Kamal! aku tak akan sesekali tinggalkan ikatan persahabatan ni,"
"Mus! ingat apa saja kita sekawan akan hadapi bersama, aku faham... perempuan mana yang terpikat dengan kau yang gagah dan kacak macam kau, lainlah aku ni sebelah mata pun tak nampak!"
"Kau jangan nak bersandiwara sedih-sedih dengan aku boleh? ha!ha!ha! Kalau aku boleh bagi dah lama aku pass kat kau..."
"Ish! tak baik kau cakap camtu...dia betul-betul iklas nak kat kau, sanggup renang beribu-ribu batu mengharungi rintangan demi kau Mus"
"Dah la! kau jangan nak serabutkan lagi fikiran aku ni..."

Gua Sakti Alam Separa Duyong

Raja Harlem memerhatikan gelagat satu-satunya puterinya Ratna Sari. Dia rasa agak pelik dengan tingkah lakunya yang tidak ketentuan dan keresahan. Dia sudah mengagak ini pasti berkaitan dengan hati dan perasaannya terhadap Mustafa. Tapi dia sengaja untuk mendapatkan kepastian. 

"Kau ada masalahkah, bapak tengok macam risau saja..."
"Bapak! tak ada apa-apa yang perlu dirisaukan...saya terasa tak sedap badan saja..."
"Betul ni? atau kau rasa resah sebab Mustafa?"
"Eh! tak ada lah saya sedar dia tak mudah untuk dimiliki..."
"Baguslah begitu nak... Kita tak boleh mengharap pada manusia, berharap hanya pada Tuhan yang Maha Esa, di tanganNya segala jalan penyelesaian...Dia tak akan sesekali menghampakan hambaNya yang sentiasa mengharapkan pertolongan. Kalau kau berharap pada manusia....tunggulah musibah yang akan datang pada kau..."

Tiba-tiba air mata Puteri Ratna Sari menitis satu demi satu. Raja Harlem sedar anaknya sedang berada dalam keresahan disebabkan rasa cinta dan rindu pada Mustafa. Puteri Ratna Sari sudah miliki apa saja yang setiap wanita inginkan. Dia boleh beli apa saja di alam ini. Dia sudah punyai kuasa dan kecantikan. Namun, di hatinya masih lagi kosong. Kosong dengan rasa cinta dan belaian kasih sayang dari seorang kekasih dan lebih tepat lelaki yang berjaya menambat hatinya. 

"Banyakkan ingat pada Tuhan...nak...ingat apa yang bapak cakap,"
"Baiklah pak"

Mereka saling berpelukan. Permaisuri Raja Harlem, ibu tiri Puteri Ratna Sari melihat suami dan anak tirinya saling berpelukan. Rasa cemburu mulai membakar di hatinya. Namun, dipendam saja. Dia akan tunggu masa yang sesuai. Sekarang bukan lagi masanya. 

Alam Duyong

Gelama sedang memerhatikan Sang Suri yang termenung keseorangan. Hatinya memang sukar dimiliki oleh sesiapa saja. Walaupun rasa cinta pandang pertama pada Sang Suri masih lagi mekar di hati Gelama, mulutnya masih lagi berat untuk meluahkan isi hatinya. Apatah lagi untuk meluahkan perasaan cinta dan rasa ikhlas untuk menyunting Sang Suri menjadi permaisurinya.

"Gelama! aku tak sedar kau ada kat belakang..."
"Mmmm aku akan sentiasa berada di belakang dan menyokong kau Suri..."
"Apa yang kau merepek ni?"
"Eh! tersilap cakap pulak! ha!ha!ha!"
"Ha! tahu pun kau tak payahlah susah-susah nak lindungi aku... tempat kita akan dah selamat..."
"Mana kau tahu selamat? Sang Mata Satu masih lagi hidup, dia boleh rekrut askar yang baru bila-bila masa,"
"Itu aku tahu, tapi dia tak akan serang tempat kita dalam masa terdekat ni,"
"Baiklah tuan puteri...tapi izinkan patik menjadi pelindung dan teman hidup tuan puteri?"
"Apa maksud kau Gelama?"
"Aku sedar siapalah aku di hati kau, tapi cinta tak semesti akan berakhir dengan perkahwinan..."
"Bagi aku masa untuk berfikir Gelama..."

Gelama menganguk sambil menoleh ke belakang. Dia rasa malu dan tidak sanggup menentang mata pada Sang Suri. Perlukah dia bagitahu padanya yang dia adalah cinta pandang pertama? Gelama masih lagi menunggu masa yang sesuai. Memburu cinta wanita bukanlah mudah. Dia sedar dia harus bersabar.

"Gelama!"

Entah mengapa jantung Gelama mula berdegup kencang tatkala menoleh ke arah Sang Suri. Pipinya bertukar kemerahan menahan rasa malu. Malu akan kata-katanya yang bertepuk sebelah tangan.

"Terima kasih, tak pernah seumur hidup aku ada lelaki yang seberani kau, aku akan fikirkan sedalamnya..."
"Tak perlu terburu-buru...sayangku!"

Eh! mengapa pula terkeluar kata sayang di mulutnya. Gelama tersipu malu sekali lagi. Sang Suri hanya membalas senyuman dan tunduk. Mereka berdua beredar melayan perasaan masing-masing yang mulai tersemai dengan benih yang baru.

Setelah 10 bulan
Rumah Mustafa Alam Manusia pukul 12 malam



Mustafa sedang baring di atas katil. Dia masih lagi tidak boleh memejamkan mata. Fikirannya jauh melayang mengimbas cabaran demi cabaran yang telah ditempuh. Dia masih lagi rasa tidak percaya yang dia berada di rumah dalam zon selamat dan selesa. Dia cuba melelapkan mata sekali lagi, tapi masih lagi tidak terdaya. Lantas dia membuka lebaran kita suci, beberapa kali dia baca akhirnya dia mampu tidur lena.

Pukul 3 pagi

Tiba-tiba Pak Tua menjelma dalam mimpinya. Lantas dia terjaga semula. Adakah Pak Tua sedang memanggilnya? Hatinya berat untuk bertemu Pak Tua.

Tok! Tok! Tok!
"Assalamualaikum!"

Ya Tuhan! Siapalah pula gerangan yang datang mengetuk pintu rumah pukul 3 pagi? Mustafa tidak sedikit pun terasa takut di hati, langkahnya begitu berkeyakinan lantas dibuka pintu rumah.

"Pak Tua! Mengapa datang tak bagi tahu?"

Kebetulan Kamal dan Budin juga terjaga dari tidur. Mereka terus bersalaman dengan Pak Tua.

"Jemputlah duduk Pak Tua"
"Cantik rumah kau ni Mustafa..."
"Terima kasih Pak Tua, dah ada jongkong-jongkong emas dari alam duyong, tu buat apa simpan... lebih baik digunakan, betul tak Mus?"
"Lain orang tanya, lain orang pulak yang menjawap! ha!ha!ha!"
"Baguslah, Pak Tua tak menghalang, kita  sebagai manusia memang sentiasa idamkan kehidupan yang mewah dan selesa, tapi kamu jangan terlalu lama berada di dalam zon selesa ni..."
"Kami faham Pak Tua"
"Hidup kita adalah satu perjuangan, Jangan terlalu bersenang-lenang. Bukan di sini tempatnya."

Mustafa, Kamal, Budin dan Uda masih lagi terpinga-pinga akan maksud setiap bait kata-kata Pak Tua. Adakah ini satu petanda mereka akan pergi mengembara lagi? Adakah Sang Mata Satu sudah kembali dengan tenteranya yang bakal memusnakan segenap lapisan bumi? Segalanya menjadi persoalan. Tiba-tiba jantung mereka berdegup kuat, mereka faham perjalanan ini satu permulaan.

Tamat

Nantikan



http://infojelita.blogspot.com/2013/12/misteri-nelayan-terperangkap-alam-duyong.html
Pada awal niat Mustafa hanyalah untuk mendapat kepastian dan mencuba keberanian. Akhirnya dia sendiri sedang berada dalam dilema terperangkap di alam duyong yang serba asing baginya. Cabaran demi cabaran ditempoh, misteri sejarah dirinya sendiri terungkai di dasar lautan. Siapa yang patut dikorbankan bila ancaman datang menjelma dirinya atau orang-orang asing yang tidak pernah diketahui selama ini.



Infrared Sauna Pants
Bakar Lemak 3x Ganda Lebih Pantas

Kuruskan Badan Dengan Pantas
Jom Sauna!
Bersauna selama 15 minit mampu membakar 400-600 kalori. 
Jogging selama 30 minit membakar 300 kalori 
Teknologi sauna pants infrared mampu membakar lemak di sekitar punggung dan paha denga hanya 10 min setiap hari
Percuma losyen panas lavender, gerenti panas dan membakar lemak, dapat juga melembutkan kulit dan berbau harum


No comments:

Post a Comment

PENDAFTARAN SYARIKAT Syarikat ini telah didaftarkan secara sah dengan Suruhanjaya Syarikat Malaysia (SSM) pada atas nama "One Stop Media Production" (SSM 002185302K ) bagi menjalankan urusan perniagaan secara online dan offline. Sekian, Terimakasih.

Bukti Kejujuran Syarikat KLIK SINI

GR

PA

fbcs

nas