Friday, December 6, 2013

Siri 14 Misteri Nelayan Terperangkap Alam Duyong

Bot laju bersistem automatik meluncur laju di atas lautan. Empat orang kesatria dari alam manusia datang dengan penuh semangat dan keberanian di dada. Alam lautan yang amat luas, Mus tahu membelok ke sana dan sini tampa menggunakan sebarang kompas. Dia hanya mengikut naluri hatinya. 
"Mus apa kata kita kurangkan kelajuan bot ni, enjin perlu direhatkan"
"Ya! aku pun rasa macam tu..."

Bot mereka bergerak menuju ke arah sebuah pulau kosong. Sepasang mata sedang memerhatikan empat kesatria dari arah jauh. Naluri hati Mus berkocak. 

"Kita tak keseorangan di sini..."
"Syhhh! 
Perlahan-lahan mereka turun dari bot mereka melihat ke sekeliling arah. Kosong! pandai mahluk itu memyembunyikan diri. Pedang pusaka alam duyong ditarik. Makhluk itu semakin dekat dan dekat. Kaki-kaki mereka melangkah dengan penuh berhati-hati. 
"Zap! Pedang itu hampir-hampir membunuh, tapi mahluk itu dapat lari secepat kilat.
"Tak mengapa, kita biarkan saja dia pergi!"
Kamal, Uda menganguk setuju. Mereka hanya menunggu arahan dari Mus. Perjuagan mereka adalah kerana Tuhan Yang Maha Kuasa. Mustafa adalah ketua bagi mereka. 
 Kelihatan tangan Budin melambai, enjin bot laju sudah siap untuk meneruskan perjalanan. Setelah Mus, Kamal dan Uda masuk. Enjin terus dihidupkan meluncur laju dengan kelajuan maksimum.

12 tengah malam
Makluk askar Sang Buaya mula dikejutkan dengan kehadiran Mus dan kesatria alam manusia. Mereka datang bergerombolan sambil membawa tombak dan pedang. Ekor duyong mereka terus berenang laju dengan kelajuan bot, tapi bot itu terlalu laju untuk diekori. 

"Ah! aku dah kata kau lambat! Bahalol!"
"Tak mengapa tuan!, bot itu akan berhenti lagi,"
"Betul! kali ni kau jangan lambat bagi maklumat, kalau tidak...aku pancung kau!" 
Ketua makluk Sang Mata Satu berdegus, kali ini mereka tidak dapat mengejar bot laju teknologi manusia.  "Bodoh!"
Dia berdegus sambil meludah kerana hanya mampu melihat bot itu terus meluncur laju dalam pukulan ombak lautan. Pasukan askar sudah datang jauh dari pengkalan mengekori mereka. Tapi mereka tidak akan senang putus asa. Sekirannya dia tidak dapat berlawan dengan Mus dan rakannya, Sang Mata Satu akan pancung mereka hidup-hidup sekembalinya mereka.

5 pagi, Kaki Gua Sakti

Enjin bot laju dimatikan. Mus terus terjun masuk ke dasar lautan manarik tali pautan. Tangan dan kakinya mulai berubah dan mengadaptasi semula, kali ini lebih pantas dari biasa. Kamal, Budin dan Uda masih lagi tidak menyedari perubahan fisiologi Mus.

"Mus! di sinikah tempatnya?"
Rakan-rakan Mus tidak berhenti memandang sekeliling, sungguh menakjubkan. Kawasan ini jauh dan tidak pernah dijejaki oleh manusia biasa. Panorama gunung-ganang dalam lautan amat indah. Mereka tidak sangka ada penghuni di dalam gua di tengah lautan yang terbentang luas. Mus meletakkan tangannya di suatu tempat rahsia. Di situlah terletaknya kunci ke alam separa duyong yang hidup dua alam.
"Grrrrrrr"
Bunyi pintu gua terbuka sedikit demi sedikit. Mereka terus melangkah masuk. Tiada siapa yang dapat mengesan pintu rahsia ini.
"Wah! Kamal terkejut dengan manusia yang punyai tangan dan kaki umpama katak. Manusia yang dapat hidup dua alam. Sesekali dia nampak manusia itu berjalan, melompat dan ada juga yang menyelam terus ke dalam kolam-kolam di kaki gua. Ajaib! Maha Suci Tuhan yang Maha Kuasa.
Pup! bunyi seorang daripada orang separa duyong terjun ke arah kolam gua dan kemudian timbul semula. Terus dia berdiri dan menundukkan diri tanda kehormatan pada ketua.

"Yang Mulia Mustafa!"
Kamal dan Budin saling berpandangan. Mereka sedar Mustafa adalah salah seorang ketua di alam yang asing ini. Mereka turut tunduk memberikan kehormatan pada tetamu Mus.
"Cu! kau selamat rupanya...mari aku kenalkan rakan-rakan sepejuangan aku, ini Kamal, Uda dan Budin."
Mus dan Cu saling berpelukan. Cu tidak menyangka Mus bersungguh-sungguh hendak menyelamantkan mereka dari makhluk perosak Sang Mata Satu. Air mata kesyahduan hampir menitis, namun ditahan.
"Kenalkan Cu adalah salah seorang kesatria pertahanan alam Gua Sakti,"
"Terima kasih dan selamat datang ke alam kami"
"Terima kasih..."

Langkah mreka pantas menuju ke istana menemui Yang Mulia Halem. Kelibat bayangan Mustafa dapat dikesan oleh Puteri Ratna Sari. Dia memandang dengan penuh rasa kerinduan. Namun, terpaksa ditelan kerana tahu takdirnya Mus bersama Sang Suri.

"Mus! terima kasih kerana sudi datang kembali."
"Terima kasih, perkenalkan kesatria dari alam manusia, Kamal, Budin dan Uda."
"Selamat datang, terima kasih kerana sudi bantu kami di sini."


Setelah 1 hari

Pang! Pang! Pang!
Kedengaran bunyi tembok yang dihentak dengan kuat.
"Penceroboh!"
Mereka memandang luar, makhluk askar dari Sang Buaya datang kembali setelah lama mengekori bot laju kenderaan mereka. Kamal, Budin dan Uda saling berpandangan. Inilah kali pertama mereka melihat makhluk sehodoh ini. Askar-askar Sang Buaya ini nampaknya keletihan setelah sekian lama berenang jauh di lautan.

"Woi! Pengecut! Keluar kau!"
"Mari ikut aku!"
Mus berikan arahan untuk ikut bertempur bersamanya.Yang Mulia Halem hanya mampu berdiam. Dia tahu Mus dapat mengalahkan askar-askar hodoh Sang Buaya dengan mudah. Pedang pusaka diraja duyong sedang erat dipegang begitu juga dengan Kamal, Uda dan Bidin masing-masing sudah bersiap sedia bertempur.

Zap! Zap! Zap! makhluk buaya hodoh itu dapat dimatikan satu persatu. Inilah kali pertama askar sang buaya menceroboh alam separa duyong. Selama ini mereka ditugaskan menyerang orang-orang duyong. Mus sudah biasa bertempur dengan mereka sudah tahu kelemahan dan dengan mudah merkea dikalahkan bersama tiga kesatria alam manusia.

Orang-orang gua separa duyong, berani keluar dari kawasan tembok pendinding, melihat sendiri pertempuran antara Mus dan kesatria manusia dan makhluk ganas Sang Buaya. Kekuatan luar biasa yang ada pada Mus sangat dikagumi oleh mereka. Sekali lagi Mus berjaya mempertahankan tempat mereka diceroboh.

"Adakah mereka akan datang sekali lagi?"
"Ya! tapi bukan di sini!"
"Di mana?"
"Alam duyong! biar aku yang habiskan mereka!"
"Jangan begitu Mus! apa pun terjadi kita akan bertempur bersama-sama!"
"Baiklah!"

Mus terharu dengan pengorbanan rakan-rakanya yang sanggup setia bersama dengannya bertarung nyawa bersama-sama meninggalkan alam manusia yang biasa yang selesa didiami ke suatu tempat yang asing yang dibawanya. Mereka berpelukan mearaikan kemenangan dan tanda persahabatan yang ikhlas sesama insan.

"Ingat pesanan Pak Tua, kita adalah sahabat bersaudara, kembara ini adalah satu pengorbanan kita untuk mengubah diri kita ke arah yang lebih baik dari sedia ada..."

Kamal, Budin dan Uda menganguk setuju. Setiap kesusahan dan kesukaran yang mereka tempoh akan mematangkan dan memberikan keberanian yang luar biasa sekembalinya mereka ke alam manusia nanti.

Setelah dua hari

Puteri Ratna Sari sudah bersedia untuk bertemu kembali dengan lelaki yang berjaya mencuri hatinya. Rambutnya yang keperangan ikal kerinting dirapikan. Baju gaun labuh ala kembang Inggeris dipakaikan bagaikan menyerlahkan dirinya seorang puteri raja. Langkah demi langkah kakinya menyentuh bumi. Kelibat dirinya disedari oleh Kamal kemudia Budin.

"Fuh! cantiknya awek tu!"
"Mana?"
"Itulah Puteri Ratna Sari, anak perempuan Yang Mulia Halem."
"Kau kenal dengan dia Mus?"
"Aku dah tinggal di sini lama la...mestilah aku tahu...."
"Padanlah tak kisah kalau Dahlia kahwin...rupa-rupanya dah ada penganti...ha!ha!ha!"
"Pandai kamu semuanya...ha!ha!ha!"

Mus tunduk memberikan hormat pada Puteri Ratna Sari yang datang menemuinya. Faham atas privasi yang dia inginkan, Kamal, Budin dan Uda terus berikan Mus dan Ratna Sari ruang untuk berbicara seama mereka.

"Mus! aku rindukan kau!"
Ratna Sari tidak dapat menahan sebak di dada. Walaupun malu, terkeluar juga butiran kata yang mencengkam jiwa.
"Eh! tak akan dengan aku kau rasa rindu?"
Mus cuba berlawak, dia sedar sejak kedatanganya Puteri Ratna Sari sering megekori dan meminta perhatian darinya. Tapi ...
"Mus! aku tahu kau dan Sang Suri sudah bernikah kan?"
"Apa yang kau cakap ni? Mana kau tahu?"
"Aku minta maaf, aku curi dengar perbualan kau dengan Raja Duyong."

Mus tunduk, dia tidak tahu apa yang perlu dikatakan. Sekirannya dia menjawap belum, sudah tentu Ratna Sari akan terus berusaha untuk mendapatkannya. Dia tidak mampu berkata apa-apa.

"Tak mengapalah terima kasih atas segala pertolongan kau pada orang-orang kami...."

Puteri Ratna Sari terus melangkah laju. Air matanya yang jatuh berlinangan disedari oleh Kamal dan Budin.
Mus kaku, tidak mampu berkata apa-apa hanya mampu melihat Ratna Sari terus pergi meninggalkannya. Hatinya yang kental mulai cair dengan keindahan wajah Ratna Sari.

Mengapa aku tak boleh terima Ratna Sari? Sebab...
Aku tak boleh! Aku masih lagi belum bersedia. Selagi Sang Mata Satu masih lagi hidup, aku tak akan tenang! 

Bersambung

Baca dari siri yang pertama Novel Bersiri

Novel Bersiri

Misteri Nelayan Terperangkap Di Alam Duyong


Penaja

Sinar Jahitan


Blouse, Baju Muslimah, Dress, Jubah, Tops, Fesyen Terkini



No comments:

Post a Comment

PENDAFTARAN SYARIKAT Syarikat ini telah didaftarkan secara sah dengan Suruhanjaya Syarikat Malaysia (SSM) pada atas nama "One Stop Media Production" (SSM 002185302K ) bagi menjalankan urusan perniagaan secara online dan offline. Sekian, Terimakasih.

Bukti Kejujuran Syarikat KLIK SINI

GR

PA

fbcs

nas