Wednesday, January 4, 2017

Cara-Cara Mengatasi Masalah Rumah Tangga

Admin nak kongsikan beberapa cara mengatasi masalah rumah tangga...
Kita cuba selesaikn dengan semampu kita.


Rumah tangga yang ideal dan sempurna, harmonis dan bebas dari konflik tentu saja menjadi dambaan setiap pasangan suami istri.  Namun, tentunya riak-riak kecil dalam hubungan pernikahan lazim terjadi.  Pasti di suatu titik kita akan menemui perbezaan pendapat, perselisihan, hingga pertengkaran.  Hal ini wajar dan normal, selama masih berada dalam kendali kedua pasangan.



1.  Dengarkan
Langkah pertama dan paling dasar dalam mengatasi masalah rumah tangga adalah mendengarkan dengan baik berbagai problem maupun berbagai hal yang dinilai kurang "sreg" di hati pasangan.  Sebelum mengungkapkan masalah yang anda miliki, akan lebih baik jika terlebih dahulu mencoba mendengarkan dari sudut pandang suami atau istri.
Cobalah untuk menjadi pendengar yang baik.  Jangan memotong pembicaraan sebelum sang pasangan selesai menuturkan semua permasalahannya kepada anda.  Saat mendengarkan, pikirkan pula langkah selanjutnya yang akan anda ambil, jangan sekedar masuk telinga kiri dan keluar melalui telinga kanan.


2.  Berpikir dari sudut pandang pasangan
Setelah anda mendapat gambaran dari sudut pandang pasangan, cobalah untuk memandang masalah yang dihadapi dari perspektif pasangan.  Hal ini berguna untuk benar-benar memahami posisinya dalam masalah yang sedang anda berdua hadapi.  Pikirkanlah konsekuensi, kerugian, kesedihan, atau bahkan rasa sakit yang harus ditanggung sang pasangan.
Ingat, tahap ini sangat penting dan jangan pernah dilewatkan.  Kemampuan untuk memahami pasangan sangat penting, apalagi jika anda berposisi sebagai seorang pria.  Wanita memiliki perasaan sensitif yang harus selalu dijaga.  Mungkin artikel tentang "10 Cara Memahami Perasaan Wanita" dari kami bisa sedikit membantu.


3.  Nada suara
Ketika sedang berdiskusi tentang berbagai problem dan masalah rumah tangga, perhatikanlah nada suara anda.  Kemarahan dan perasaan tidak enak dari lawan bicara sebagian besar timbul karena cara kita mengungkapkan suatu hal.  Walaupun sebenarnya hal yang kita ungkapkan tidak menyinggung perasaan, namun kita mengucapkannya dengan nada suara yang salah, hal ini bisa menimbulkan kemarahan dan kesalahpahaman.
Cobalah untuk menghindari berbicara dengan nada suara tinggi.  Untuk kaum wanita, jangan merepet dan mencecar suami dengan berbagai pernyataan dan pertanyaan.  Bicara dengan tenang, dan beri jeda agar pasangan anda memiliki waktu untuk mengungkapkan pikirannya.


4.  Ingat komitmen yang sudah anda sepakati sebagai pasangan.
Jika masalah rumah tangga yang dihadapi begitu berat sehingga membahayakan stabilitas hubungan anda berdua, ingatlah komitmen anda ketika memutuskan untuk hidup bersama.  Sadarilah bahwa masalah akan selalu ada dalam hidup manusia, dan jangan biarkan sedikit rintangan menghancurkan komitmen dan janji suci yang sudah anda ungkapkan sebelum menikah.
Ada berbagai unsur yang bisa anda gunakan untuk mengingatkan komitmen yang sudah dibangun dengan pasangan, seperti masa depan anak, investasi, maupun mimpi-mimpi yang ingin anda wujudkan bersama keluarga.  Faktor-faktor seperti agama, status sosial, maupun prinsip hidup juga bisa menjadi pertimbangan tersendiri.


5.  Saling terbuka
Komunikasi yang sehat mutlak diperlukan untuk membangun rumah tangga yang harmonis.  Kunci untuk komunikasi yang sehat dalam keluarga adalah keterbukaan.  Menjalin rumah tangga berarti siap untuk membuka diri anda sepenuhnya pada pasangan dan tidak menyimpan rahasia tertentu dari orang yang anda cintai.
Kembangkan juga sikap saling terbuka untuk menyelesaikan masalah yang sedang dihadapi oleh anda berdua.  Jangan saling memendam emosi, karena emosi yang dipendam selama beberapa saat bisa meledak menjadi sebuah bom waktu yang menghancurkan rumah tangga yang dibangun dengan susah payah.
6.  Bicarakan masalah dalam suasana yang tepat
Timing adalah satu lagi faktor penting yang harus diperhatikan jika ingin menyelesaikan problematika rumah tangga dengan baik.  Anda harus tahu kapan saat harus mengungkapkan masalah yang anda miliki dan kapan harus menundanya.  Perhatikan benar-benar kondisi diri anda dan pasangan saat ingin membicarakan sebuah problem yang vital.
Pastikan untuk membicarakan masalah saat kondisi fisik maupun emosi anda berdua dalam keadaan stabil, sehingga solusi bisa dipikirkan dengan kepala dingin.  Mood yang baik juga sangat membantu untuk mencari penyelesaian yang menguntungkan kedua belah pihak. 


7.  Kontrol emosi
Satu poin lagi yang paling penting, jangan emosional saat membicarakan sebuah masalah rumah tangga, apalagi saat mengambil keputusan dan menentukan solusi.  Emosi yang tidak terkontrol bisa merubah sebuah diskusi menjadi pertengkaran hebat yang bisa meninggalkan luka yang sangat dalam bagi anda, pasangan, maupun anggota keluarga yang lain.
Saat anda merasa emosi sudah memuncak, jangan ragu untuk mengakhiri pembicaraan.  Ingat, sebelum mengungkapkan kata-kata atau melakukan perbuatan yang bisa menyakiti pasangan, pikirkanlah baik-baik.  Jangan sampai emosi sesaat merusak hubungan yang sudah dibangun selama bertahun-tahun.
8.  Bantuan dari pihak ketiga
Sebisa mungkin, masalah rumah tangga sepantasnya diselesaikan secara internal saja, tanpa campur tangan dari pihak luar.  Namun jika anda berdua menemui jalan buntu, maka jangan ragu untuk meminta bantuan dari pihak keluarga anda atau pasangan.  Tentu saja hal ini harus dilakukan dengan persetujuan kedua belah pihak, dan tidak serta merta mengundang pihak dari luar tanpa sepengetahuan pasangan.
Jika ingin lebih netral dan profesional, anda bisa mengikuti konseling atau meminta nasihat psikolog.  Konseling seperti ini biasa disebut sebagai marital counseling, dan sudah biasa dilakukan oleh pasangan-pasangan di negara barat.

9.  Biarkan cinta berbicara
Sebesar apapun masalah rumah tangga yang dihadapi, ingatlah bahwa anda berdua pernah dan masih saling mencintai.  Gunakanlah rasa cinta tersebut sebagai sumber energi untuk membantu anda dan pasangan mengatasi gelombang masalah yang menimpa.  Saat sedang bertengkar, cobalah ingat saat-saat di mana cinta anda berdua sedang kuat-kuatnya, seperti pada saat pacaran atau periode awal menikah.
Berhubungan intim juga bisa sangat membantu untuk mengatasi masalah rumah tangga, setidaknya meyakinkan bahwa di antara anda berdua masih terjalin sebuah ikatan yang kuat dan spesial.  Rasa cinta adalah salah satu elemen paling ampuh yang bisa digunakan untuk menghindari pertengkaran dan memperkuat bahtera keluarga.
10.  Cari jalan tengah yang menguntungkan kedua belah pihak

Setelah anda melakukan sebagian atau semua poin di atas, maka tibalah saatnya untuk mengambil keputusan dan menemukan solusi.  Tujuan utama dalam mengatasi masalah rumah tangga adalah dengan menemukan win-win solution alias solusi yang menguntungkan bagi anda maupun pasangan.  Jangan mengambil solusi yang berat sebelah atau yang merugikan salah satu pihak.

Ok semoga you all dapat manfaat dari atikel ni, mulakan dengan bismillah dan faham yang Tuhan itu Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Jadi kita kenalah menjadi seorang yang pengasih dan penyayang juga. sebab itu yang menjadi tuntutan utama semasa kita di dunia ini.

Penting you all kalau dah kahwin jaga badan, agar sentiasa nampak ramping, cantik dan menarik. Lelaki ini memanglah suka pada bentuk badan yang cantik. Itu dah jadi lumrah alam semulajadi.
Maka admin pinta, please la pakai korset at least you all akan nampak lebih mantap, ramping, slim dan menarik, dan husband you all pun lebih sayang kan you. Kalau nak cerai dan kahwin baru mestilah lagi nak kena jaga body tau. Jadi Please pakai korset ye...

No comments:

Post a Comment

PENDAFTARAN SYARIKAT Syarikat ini telah didaftarkan secara sah dengan Suruhanjaya Syarikat Malaysia (SSM) pada atas nama "One Stop Media Production" (SSM 002185302K ) bagi menjalankan urusan perniagaan secara online dan offline. Sekian, Terimakasih.

Bukti Kejujuran Syarikat KLIK SINI

GR

PA

fbcs

nas